Pembelajaran Abad Ke-21 dan STEM (Science Technology Engineering Maths) & KBAT

Para pendidik sering tertanya-tanya apakah sebenarnya yang dikatakan Pembelajaran Abad ke-21?

Sebenarnya Pembelajaran Abad Ke-21 bukanlah sesuatu yang baru.

Seorang pendidik atau tutor yang berfikiran jauh dan sudah menempuh alam persekolahan dan pekerjaan pasti pernah bertanya kepada diri sendiri…

1.Apakah kita masih ingat kebanyakan daripada apa yang telah dipelajari dalam setiap subjek di sekolah, kolej atau universiti?

2. Apakah yang dipelajari itu relevan dengan bidang kerjaya dan realiti kehidupan kini

Disebabkan itu Pembelajaran Abad Ke-21 akan menjadi relevan apabila seseorang pendidik itu berusaha untuk menjawab 2 soalan itu tadi.

Jadi apa kaitan STEM dengan Pembelajaran Abad Ke-21?

Kementerian Pendidikan menerusi Pelan Pembangunan Pendidikan Malaysia (PPPM) 2013-2025 telah mula melaksanakan pelbagai strategi pengukuhan bagi mata pelajaran Sains, Teknologi, Kejuruteraan dan Matematik (STEM) dalam usaha melahirkan lebih ramai pakar dalam bidang itu untuk kepentingan negara.

Dari segi pelaksanaan di sekolah memang masih terdapat kekurangan kerana para guru juga terbeban dengan pelbagai tugasan serta perubahan kurikulum yang agak mendadak. Namun, ia sedang dipertingkatkan dari masa ke semasa. Untuk jangka masa panjang ia bagus untuk menyediakan seseorang pelajar menghadapi realiti dan kerjaya masa hadapan.

Apa kata Dato’ Seri Mahdzir Khalid; Menteri Pendidikan Malaysia berkaitan STEM?

Di samping itu, kebanyakan kerjaya pada masa akan datang adalah berkaitan dengan STEM ini. Di Amerika Syarikat, 80% pekerjaan adalah berkaitan dengan bidang STEM ini.

Contoh Projek STEM di negara maju seperti UK yang dianjurkan oleh kerajaan, universiti dan industri di UK boleh dilihat DI SINI.

Jadi para pelajar perlu dilengkapkan dengan asas STEM supaya bersedia dengan apa cabaran dan realiti kerjaya masa hadapan.

Dikatakan di Malaysia, pelajar perempuan lebih ramai di kolej dan universiti.

Lebih separuh kurang meminati bidang berkaitan STEM ini. Jadi ini adalah usaha untuk meningkatkan minat mereka dengan STEM.

Sekarang ada pula versi STEM yang baru iaitu STEM CS (Computer Science) iaitu pembelajaran berkaitan komputer dan programming. Boleh lah para pelajar ini bercita-cita menjadi seperti Bill Gates & Steve Job lepas ni.

Selain itu STEAM (A for Art) pula STEM dengan elemen seni. Namun ia tidak jauh berbeza dengan konsep STEM yang turut mementingkan aspek seni dan design dalam projek yang dilakukan.

Dengan Formula 4C yang ditekankan dalam Pembelajaran Abad Ke-21 dan KBAT (Kemahiran Berfikir Aras Tinggi), para pendidik serta tutor perlu menerapkan 4C ini semasa proses pembelajaran.

– Communication

– Collaboration

– Creativity

– Critical Thinking

Kelebihan KBAT & STEM ini menyediakan kemahiran-kemahiran seperti Critical Thinking, Creative Thinking, Problem Solver, Teamwork, dan banyak lagi soft skills yang diperlukan dalam apa jua bidang pekerjaan.

Di Malaysia, perkongsian antara swasta dengan pendidik juga sudah bermula dengan Perkongsian Teknik Pembelajaran Abad Ke-21 & STEM bersama Guru Sekolah & Usahawan Pendidikan sekitar Perlis & Kedah bersama Cikgu Norhailmi Abdul Mutalib (Guru Inovasi Malaysia. Blog beliau www.cikguhailmi.com) & Teacher Afida Ayin (Headteacher of Ayden Innovation Islamic School).

Ini bagi menyediakan platform untuk pendidikan supaya dapat mencambah minat para pelajar bagi menyalurkan kreativiti mereka dalam bidang tersebut serta menyediakan mereka dengan kemahiran yang diperlukan oleh generasi masa hadapan.

Alhamdulillah ia mendapat respon positif dari peserta dan menerima banyak permintaan dari guru-guru dan sekolah.

Semoga dengan Pembelajaran STEM ini akan dapat meningkatkan lagi mutu pendidikan dan pembelajaran di Malaysia.

p/s: Mohon share supaya lebih ramai pendidik dan ibu bapa peka dengan Pembelajaran Abad Ke-21 & STEM ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here